Cinta lebih sering datang dari arah yg sukar untuk ditebak

Alkisah seorang pemuda yg lagi jatuh cinta ama sahabatnya yg baru putus dengan kekasihnya,,, cekibrooott,,

Awalnya nggak ada kepikiran kalo bakalan seperti ini, canda tawa kita biasa, just say “hey bro” and “hey sist,,” nggak ada “i miss you and i need you-an” sampe akhirnya lambat laun gue merasa bahwa semua mulai berubah (Satria baja hitam kaleee), hal pertama kali gue seperti kehilangan jati diri gue yg biasa, minum tersedak, makan nggak banyak (Ups,, eh salah “nggak enak” maksud saya), tidur nggak nyenyak, ketawa pun nggak lagi ngakak, ibarat tempurung didalam katak (Asli asal ngomong neeh,,)

Yang gue tau elo ibarat angkot yang udah nyamperin terminal hati gue yang lama diem dan sunyi bagai pulau tak terjamah (Jablaayy,, jarang dibelayyy,,),,! Gue nyadar hati gue udah nge-follow segala sesuatu tentang hati kamu, fikiran gue selalu nge-like segala sesuatu tentang dalam diri kamu, tapi gue baru nyadar, bahwa itulah yang dinamakan cinta (saahhh,, sok romanteeeeesss,,)

Mantan Pacar kamu, gue sebut aja kunyuk, soalnya nggak nyaman kalo gue harus ingat lagi bahwa dia pernah jadi kunyuk kamu, eh salah pacar kamu,,! Dan kamu juga harus yakinin hati kamu, bahwa kamu sangat,, sangat,, saaaaaaaangat, nggak pantes buat ingat dia lagi,, (Provokasi niyeeeee,,)

Seminggu ini apa kabar kamu,,? Gue buka Facebook gue cari nama kamu, eeeeh,, masih status lama, “lagi bareng my beibh liburan” #Jleb,, gue buka twitter trus nyari nama kamu juga,, eeeee masih tulisan lama juga “telpon gue dong beibh”,, #Jleb lageeeee,, udah sebulan elo nggak online yah?, gue coba SMS nggak dibales, gue coba telpon yg jawab cuma si mba operator,, kamu apa kabarnya siiihh??

Kalo elo baca postingan ini, gue harap elo hubungin gue,

Aku Cinta Kamu,,! Gue cuma pengen ngomong itu ke elo,,!! Ya, menurut elo ini hanya omong kosong, itu mungkin karena gue slalu ngomong seakan tanpa beban dihadapan elo,,! Elo nggak tau yah sudah berapa kali gue dengerin semua lagu 8Ball (kang ikbal) buat ngehimpun nyali, ngumpulin puing keberanian gue buat ngomong kayak gini, dari pagi ampe pagi lagi (Lebaaaaaayyy,), Elo nggak tau aja gimana rasa sakit yang gue pendam selama 6 thn saat elo masih pacaran ama si kunyuk itu, elo nggak tau gimana sakitnya gue saat melihat elo menangis dipermainkan oleh kunyuk itu, sekarang elo diputuskan oleh dia, maka PLEASE,, kasih gue kesempatan untuk membuktikan bahwa gue lebih baik dari pada dia.

Mungkin menurut elo gue pecundang karena hanya nyuri-nyuri kesempatan buat nyatakan ini ke elo, tapi sumpah itu karena gue nggak kepengen maksakan kehendak gue dan pamerin niatan gue ke elo. Gue harus kuat menunggu kesempatan yang tepat, dan gue pikir kali inilah kesempatan itu terbuka buat gue,,

Mungkin tulisan gue ini hanya akan dibaca ama orang yang nggak ngerti perasaan gue, tapi setidaknya akan ada orang yang ngomongin kata-kata gue ini ketelinga elo,,

SEKIAN

Ini hanyalah postingan imajiner biasa,, nggak sebenar-benarnya terjadi, tapi benar pernah dialami tiap lelaki,,, senggak-nggaknya rada-rada mirip laaah,,, ahahahahaa,,,

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: